Ulama Alumni English For Ulama Siap Mewartakan Islam Damai ke Pentas Dunia

Penulis : Administrator


Tanggal Posting : 11 April 2019 17:04 | Dibaca : 34


BANDUNG – Setelah mengikuti pelatihan English for Ulama (EFU) selama hampir dua minggu, 30 peserta EFU siap untuk mengemban misi mewartakan Islam damai ke pentas dunia. Sebagian dari mereka pun akan segera di kirim ke Inggris untuk berdialog dengan masyarakat Eropa tentang kedamaian Islam Indonesia dan Jawa Barat.
 
Gubernur Ridwan Kamil mengatakan, bahwa sebagian dari peserta EFU akan dikirim ke Inggris untuk memulai promosi Islam yang damai di Eropa. Menurut Emil – sapaan akrab Ridwan Kamil, selama ini ada kesalahpahaman tentang Islam di mata dunia. Dengan hadirnya duta-duta Ulama Jabar ini, diharapkan tidak ada lagi kesalahpahaman dan buruk sangka terhadap Islam. 
 
“Dalam tiga sampai enam bulan sebagian dari mereka kita akan kirim ke Inggris untuk memulai proses yang kita cita-citakan, yaitu mendialogkan Islam yang damai, wajah Islam Indonesia khususnya Jawa Barat yang damai ke Eropa melalui Inggris,” ungkap Emil pada acara penutupan program English For Ulama di Gedung Sate, Kamis (11/4/19).
 
“Sehingga ujungnya adalah tidak ada lagi miskomunikasi, yang terjadi adalah kesepahaman yang membuat tidak ada lagi buruk sangka dan anak cucu kita Insyaallah hidup di dunia yang lebih damai tanpa prasangka,” jelasnya. 
 
Selain itu, Emil juga meminta kepada para peserta EFU untuk menyelenggarakan program pelatihan yang sama di daerahnya masing-masing. Hal ini dilakukan untuk semakin menyebarkan budaya dan skill tambahan yang dimiliki ulama di Jabar.
 
“Insyaallah (EFU) setahun empat kali, para lulusan saya motivasi untuk menyelengarakan hal yang sama di daerah masing-masing, nanti kita dukung, sehingga makin lama menyebar dan menjadi budaya, bahwa semua ulama di Jawa Barat punya skill tambahan Bahasa Inggris,” kata Emil.
 
Melalui program EFU ini, diharapkan para ulama yang telah fasih berbahasa Inggris mampu membuat konten dakwah dalam bentuk digital, salah satunya melalui akun Youtube. “Setelah ini kita mulai dakwah digital. Jadi, mereka saya minta bikin akun Youtube tapi (dakwahnya) pake Bahasa Inggris, difilmkan dengan cara yang baik, sehingga akhirnya pesannya sampai ke seluruh dunia, ini investasi,” ucapnya.
 
Pada kesempatan yang sama, Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste, Moazzam Malik menilai program English for Ulama merupakan program strategis. Indonesia mempunyai peran penting di pentas dunia, karena bisa menjadi contoh penerapan sikap toleransi dan pluralisme yang baik.
 
Namun, lebih lanjut Moazzam juga menekankan pentingnya Indonesia dalam melindungi hak-hak kaum minoritas.
 
“Ada berbagai tantangan Indonesia, seperti harus bekerja keras menjaga hak-hak minoritas dalam negeri. Tetapi saya kira dibandingkan negara lain Indonesia lebih berhasil untuk menjaga keragaman dan pluralismenya,” tutur Moazzam.
 
Dari 265 orang pendaftar, 30 ulama telah mengikuti pelatihan Bahasa Inggris dan pendalaman wawasan Islam. Salah satu peserta asal Cipulus, Purwakarta, Ihya Ulumudin mengatakan, bahwa program EFU adalah kesempatan yang baik untuk terlibat langsung dalam menyampaikan Islam yang damai, moderat, dan toleran ke seluruh dunia.
 
 
“Kami banyak banget dapat ilmu dari sisi pendalaman Bahasa Inggris, supaya kita jadi lebih confidence lagi juga dari sisi konten keislaman. Itu sangat bermanfaat banget untuk kami,” ujar Ihya saat ditemui Tim Peliput Humas Jabar usai acara.
 
“Dan kita juga mempelajari budaya-budaya yang ada di barat, lalu mempelajari jembatan apa saja ketika nanti kita menyampaikan pesan Islam yang toleran, damai ke pentas dunia,” lanjutnya.
 
Ihya pun menyebut diriya siap untuk dikirim ke berbagai Negara termasuk Inggris untuk berdialog dengan masyarakat di sana tentang keislaman Indonesia dan Jawa Barat.
 
“Yang jelas pertama -- kita sesuai dengan temanya “From West Java With Love. Kita menyebarkan Islam yang peace full, Islam yang damai, Islam yang orang luar banyak yang bilang di sini banyak teroris, di sini banyak gender antara peremapuan dan laki-laki ini Islam seakan tidak adil,” kata Ihya.
 
“Tapi kita akan berusaha menyampaikan (Islam) tidak begitu, ini Islam yang ada di Indonesia terutama di Jawa Barat, di sini semuanya damai walaupun banyak perbedaan organisasi di Jawa Barat terutama umumnya di Indonesia tapi kita damai-damai saja. Tidak ada perang saudara,” paparnya.
 
 
English for Ulama sendiri merupakan bagian dari English for West Java. Program ini untuk meningkatan kapasitas bahasa Inggris para ulama dan guru melalui kombinasi antara materi belajar dan mengajar digital yang kreatif dan pelatihan tatap muka yang inovatif dan interaktif. Program ini merupakan bagian dari kampanye nasional English for Indonesia yang diprakarsai oleh British Council dan Kedutaan Besar Inggris. 
Peserta pelatihan English for Ulama tidak hanya dari kota dan kabupaten di Jawa Barat, namun juga perwakilan dari organisasi masyarakat seperti Nahdhatul Ulama, Muhammadiyah, Syarikat Islam, Mathaul Anwar, Persis, Persatuan Umat Islam, dan beberapa perwakilan ormas Islam lainnya. Di ujung pelatihan ini, para peserta juga diarahkan untuk menjadi mentor, sehingga ke depannya simpul pengajarannya terus tersambung ke ulama lainnya dan komunitas lebih luas.
 
Sementara itu, Direktur British Council Indonesia Paul Smith dalam keterangan tertulisnya yang diterima Humas Jabar mengatakan, bahwa English for West Java adalah sebuah program yang merepresentansikan nilai–nilai inklusif dari program English for Indonesia. Tujuannya untuk memastikan seluruh masyarakat Indonesia dapat menikmati materi Bahasa Inggris yang berkualitas dan mudah diakses lewat materi online.
 
“Kami merasa bangga dapat bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk melakukan upaya pengembangan life-skills masyarakat, kali ini untuk para Ulama di Jawa Barat,” ujar Paul.
 
Paul berharap melalui sistem belajar inovatif, pelatih berpengalaman, dan materi belajar kreatif dari British Council, program pelatihan ini dapat mendukung para ulama untuk menjadikan Indonesia sebagai negara terdepan di bidang keberagaman dan isu-isu internasional lewat ajaran-ajaran Islam.
 
 
HUMAS JABAR
 
Kepala Biro Humas dan Keprotokolan Setda Jabar 
Hermansyah

Masyarakat Tahu, Jawa Barat Maju!

LINK TERKAIT